Cerpen komedi dan kasih: Sakit Pun Tak!

Posted by Smat Goal Ent 1:35 AM, under | 1 comment


[2011] Sebelum pertemuan..
Sue menyelak album sekolahnya yang sudah tujuh tahun ditinggalkannya tiba-tiba selakannya terhenti di satu halaman yang menempatkan gambar kelas semasa di tingkatan lima dahulu. Ditatapnya wajah-wajah itu satu persatu dan tatapannya terhenti apabila melihat wajah rakan baiknya, Izatul Fazrihan serta musuh ketatnya Akmal Fariz lantas kenangan lalu datang menerjah ke dalam kotak fikirannya. Tetapi lamunannya terhenti apabila ibunya, Puan Sharipah memanggilnya.
****************************************************************************
7 tahun yang lepas,
[2004]
“Sue, kau nak keluar rehat ke?,”soal Izatul Fariha sambil menulis sesuatu di bukunya.
“Ehm, keluar. Kenapa?,”balas Sue pula.
“Tolong belikan kuih untuk aku,boleh?,”pinta Izatul Farihan sambil tersengih-sengih seperti kerang busuk.
“La, ingatkan apa tadi! Boleh,”balas Sue sambil tersenyum nipis.
“Terima kasih Sue, sayang kau!,”kata Izatul sambil menunjukkan gaya manjanya.
“Ah,kau!,”balas Sue sambil menjeling manja, ‘adush!kalau aku lelaki dah tergoda dah ni!,’kata Izatul dalam hati lalu tersenyum.
“Jomlah,tak sampai hati pulak aku nak suruh kau gi sorang-sorang,” kata Izatul tiba-tiba lalu menutup bukunya. Sue menepuk dahinya, sudah dia agak akan kata-kata rakannya itu. Haha!! Dia ketawa dalam diam, ‘Ira..Ira..,’dia sekali lagi tersenyum!
Semasa dalam perjalanan Sue dan Izatul ke kantin, Sue tiba-tiba dilanggar oleh seseorang sehingga menyebabkan  dia tertolak Izatul dan Izatul hampir sahaja jatuh ke dalam longkang.
“Mangkuk hayun! Sape yang jalan tak tengok ni,ha?!,”marah Izatul , panas hati!
“Maafkan saya,”kata pemuda itu dengan nada suara yang bersalah namun Izatul tetap Izatul,jika tidak puas hati maka dia tidak akan berdiam diri!
“Ah! Senang je kau cakap,maafkan saya. Kalau aku jatuh tadi,macam ne?,”marah Izatul lagi tanpa dia sedari bahawa kata-katanya telah menyebabkan pihak ketiga iaitu rakan pemuda tadi naik angin.
Akmal Fariz tiba-tiba menyampuk,“eh! Cik adik, kan kawan saya dah minta maaf tadi.” Geram betul dia melihat wajah minah kerek dihadapannya itu!
Sue pula bertindak menarik lengan Izatul apabila dia lihat Izatul sudah bersedia untuk melancarkan serangan mulutnya sekali lagi, “Ira,dah la. Dia dah minta maaf dah pun,maaf yer,” kata Sue kepada dua orang pemuda itu sebelum dia mengheret Izatul berlalu dari situ walaupun Izatul tidak mahu.
Izatul sempat menghadiahkan mereka dengan satu jelingan tajam manakala Sue yang menyedari perbuatan Izatul itu,hanya mampu menggelengkan kepalanya. ‘Ira,Ira..tak habis-habis dengan baran dia,’keluh Sue.
“Li,kenapa kau biar budak perempuan tu marah kau tadi? Ish, longkang betul mulut budak tu!,”soal Akmal dengan nada amarah sebaik sahaja kelibat kedua-dua orang gadis tersebut sudah menghilang daripada pandangannya.
“Luculah kau ni Mal,aku yang salah tadi. Aku yang cuai,jalan tak tengok depan,”balas Fadzli dan kemudiannya tersenyum.
“Giler ah! Kau ni,baik sangat dowk!,”kata Akmal masih lagi tidak puas hati.
Lantas Fadzli memegang lembut bahu rakannya itu, “Mal,aku bukan baik sangat tapi memang dah salah aku tadi. Lagipun, dia orang pun pernah jadi rakan sekelas dengan kita dulu.”
Akmal mengerut dahi, “bila masa?.”
Fadzli hanya tersenyum lalu mengorak langkah meninggalkan Akmal Fariz terpinga-pinga.
“Sue..Ira..hmm..Hah! Suzana and Izatul Fazrihan kan?,” tekanya lalu mengejar Fadzli yang sudah beberapa langkah di hadapannya.
Sementara itu, di dalam kelas 5NA.
Izatul Fazrihan tidak habis-habis menyoal Sue tentang hal tadi.
              “Kau kenapa halang aku?,”soal Izatul masih tidak puas hati.
              “Ira,dia orang tu..bekas rakan sekelas ngan kita dulu,tau tak!,”kali ini Sue pula yang naik angin. Izatul terdiam, kali pertama dia melihat Sue naik angin seperti itu. Hendak dia bertanya lagi dia tidak berani lalu dia hanya mendiamkan diri sahaja.
 Sudah beberapa hari dia tidak bercakap dengan Sue disebabkan oleh hal itu, dia tak mengerti apakahnya yang sebenarnya mengganggu fikiran rakannya itu. Lalu dia mengambil keputusan untuk memecahkan tembok kedinginan antara mereka. Petang itu, dia ke rumah Sue dia hendak menjernihkan semula perhubungan persahabatan mereka, dia tidak mahu kehilangan Suzana.
                    “Assalamualaikum,Sue..,”tidak lama kemudian kedengaran pintu rumah itu dibuka dari dalam.
                      “Ira, mak cik ingatkan sapa tadi. Masuklah,”pelawa ibu Sue yang berasal dari Kedah itu. Izatul hanya tersenyum lalu menapak masuk ke dalam rumah Sue.
                      “Sue mana ,mak cik?,”soalnya apabila dia lihat tiada kelibat Sue di situ.
                        “Oh, Sue pergi kedai kejap,” jawab Puan Sharipah lalu membawa diri ke dapur dan tidak lama kemudian dia keluar dengan membawa dulang yang berisi sepiring biskut dan seteko air teh.
                        “Ala mak cik, susah-susah je,”lantas Izatul menyambut huluran cawan daripada ibu Sue, lemah lembutnya.
Baru sahaja dia hendak menghirup teh panas itu, dia terdengar orang memberi salam dari luar tapi itu bukanlah suara Sue sebaliknya suara kanak-kanak.
                       “Assalamualaikum! Mak long! Mak long!,”suara yang tadinya sayup-sayup tiba-tiba berubah menjadi lebih kuat.
Puan Sharipah memandang hairan wajah Izatul sebelum melangkah ke pintu hadapan rumahnya. Cik Die ataupun nama sebenarnya Mohd Azidi berlari-lari ke arah Puan  Sharipah dalam keadaan termegah-megah dia cuba untuk menuturkan kata-katanya.
Izatul terasa lucu melihat gelagat budak berusia 6 tahun itu, apalah yang menyebabkan dia termegah-megah sampai begitu sekali.
                           “Cik Die, kamu ni kenapa?,” soal Puan Sharipah sambil mengurut-ngurut belakang badan si kecil itu.
                        “ Mak long, Kak Sue! Kak Sue tengah belasah budak laki!!,”kata Cik Die.
                        “Apa?! Kat mana?,”soal ibu Sue kepada si kenit itu.
                          “Kat semak belakang padang, budak laki tu ramai wooo Mak long,”balas Cik Die lagi.
Puan Sharipah segera mengajak Izatul ke padang berdekatan dengan rumahnya itu. “ Sue, mak cik dah pesan kat dia. Jangan masuk campur urusan orang lain!,”keluh Puan Sharipah manakala Izatul hanya terdiam, masih terkejut dengan cerita yang dia dengar tadi.
Sue, kawannya yang terkenal dengan sikap lemah –lembutnya itu! Belasah orang?!
Manakala Sue, masih lagi mempertahankan gadis yang ternyata lebih muda daripadanya dari terus menjadi mangsa sampah berlima itu.
“Kau apehal? Kalau nak join pun, tak payah la sampai nak tunjuk terror kau kat sini!,”jerkah salah seorang daripada mereka.
“Kak..,”si gadis tadi memegang erat tangan Sue.
Sesungguhnya dia takut untuk memandang wajah lelaki-lelaki itu dan merasa menyesal kerana mempercayai Zaril dan mengikutnya ke situ.
“Macam mana aku tak masuk campur? Kalau korang nak rosakkan kaum sejenis dan seagama dengan aku?!,”balas Sue dengan nada berani.
Seraya dengan itu terdengar bunyi-bunyian yang membingitkan telinganya apabila mereka berlima ketawa.
“Kau kata kita orang nak rosakkan dia , kau salah! Dia yang rela hati ikut si bertuah ni!,”balas lelaki itu sambil menepuk bahu Zaril manakala si Zaril itu hanya menundukkan mukanya.
Lantas Sue memandang sekilas ke arah gadis tadi yang ternyata pucat lesi mukanya. ‘Rela,kejadahnye?!.’
“Walau apapun alasan kau, aku tak kan serahkan budak ni kat kau,”kata Sue lalu berpusing dan menarik lengan gadis itu supaya menuruti langkahnya namun tiba-tiba langkahnya terhalang apabila lengannya disentap kasar oleh lelaki durjana tadi.
Sue terkejut lalu dia menendang kaki lelaki itu dan mengarahkan supaya gadis itu melarikan. Sebaik sahaja dia hendak melarikan diri, dia sedar ia sudah terlambat kerana dia kini sudah dikepung oleh mereka berempat dan pemuda yang seorang lagi hanya memerhati dari jauh.
“Dah, terlepas adik. Tapi tak pe,si kakak ada,”kata lelaki itu lagi sambil ketawa kemudiannya diikuti oleh rakan-rakannya.
“Tak ! Korang jangan harap!,”balas Sue walaupun dia tahu dia dalam bahaya.
Langkahnya diundur setapak ke belakang bersedia dengan segala serangan yang bakal dia terima sebentar lagi.
Tiba-tiba, “Polis!!,”jeritnya lalu merempuh mereka yang berada di hadapannya apabila mereka masing-masing terkejut dan menyangka polis ada di situ.
Dia berlari sekuat hati kerana dia tahu bahawasanya dia sekarang dikejar oleh sampah-sampah itu! ‘Aduyai! Nape la hutan ni masih tak jumpa jalan keluarnya!,’sempat lagi dia merungut dalam hati.
Tiba-tiba, “Buk!!,” bapak! Sakit !! Sue tersungkur di atas tanah, “woi, apa main serang-serang hendap ni?!,” segera dia bangun berhadapan dengan mereka semua.
“Kau nak lari ke mana?,”soal lelaki tadi lalu melangkah menghampiri Sue dan Sue pula mengundur setapak demi setapak dan terhenti.
Kini lelaki itu sudah memegang erat lengan Sue, Sue menendang kaki lelaki itu namun tiada respon daripada lelaki sebaliknya dia ketawa.
‘Pergh! Bela setan gamaknya!,’duga Sue lalu cuba merentap semula tangannya namun tidak berjaya! Lantas dia tiada jalan lain selain melanggar janjinya pada ibu.
 Tangan lelaki itu dikilas sehingga menyebabkan dia terjerit-jerit lalu disepak lelaki itu sehingga dia tersungkur di hadapan kawan-kawannya.
“Tak guna!! Korang tunggu apa lagi?! Belasah dia!!,”jerit lelaki itu  lantas kawan-kawannya menerpa ke arah Sue namun berbekalkan ilmu persilatan arwah bapanya, Sue berjaya mengelak namun tanpa disedari ada satu serangan hendap dibelakangnya dan dia tidak sempat mengelak.
 Buk! Hayunan kayu itu mengenai kepalanya dan membuatkan dia pening dan terduduk di atas tanah dan dirabanya kepalanya. Cecair pekat yang panas itu menyebabkan dia tak mampu hendak berdiri mahupun berlawan lagi, saat itu wajah arwah bapa,ibu, Izatul, Cik Die dan rakan-rakan yang lain terbayang di mindanya.
Walaupun dia dalam keadaan separuh sedar, dia masih mampu melihat bayangan lelaki tadi melangkah ke arahnya dengan sisa tawa apabila melihat dia yang sudah tidak mampu berlawan itu. Sesungguhnya saat itu dia takut, menerima segala dugaan dihadapannya.
“Ya, Allah!,”katanya lalu menangis, tolong dan dia tidak mampu hendak membuka matanya lagi.
Tiba-tiba, “hiiyak!,” kini lelaki tadi sudah terbaring kesakitan di atas tanah.
“Sue!!!,”jerit Izatul lantas dia berlari mendapatkan rakannya yang berlumuran darah itu. Sue menggagahkan diri untuk membuka matanya tetapi dia letih, dia tak mampu dan dunianya tiba-tiba menjadi gelap.
“Sue!,”jeritan Izatul memecah sunyi manakala Puan Sharipah menangis teresak-esak.  
*****************************************************************************
[2011]
                “Haha, kau ni kan tak habis-habis dengan cerita tipu kau tu. Ira, bila kau dengan Akmal nak melangsungkan perkahwinan? Tak sabar dah ni,”soal Sue sengaja hendak mengusik rakan baiknya itu. Izatul hanya mencebik marah mendengar usikan rakannya itu.
 Sesampai sahaja dia di rumah, dia hairan apabila melihat kereta yang pasti bukan milik sesiapa yang dia kenali diluar rumah. Dia tidak jadi hendak menapak masuk ke dalam rumah sebaliknya berjalan ke padang di kawasan taman perumahan itu. Setiap kali dia menapak ke kawasan itu, dia seperti teringat akan sesuatu namun dia sendiri tidak tahu apakah perkara itu. Setiap kali dia cuba mengingati peristiwa yang pernah terjadi dahulu,dia juga terpaksa menanggung kesakitan di dalam kepalanya. Teringat dia pada pesan ibu, supaya tidak terlalu memaksa diri untuk mengingati peristiwa lepas. Tiba-tiba, telefon bimbitnya berbunyi.
“Ibu,yer. Sue saja ambil angin dulu,dah nak balik ni,” jawab Sue sambil tersenyum lalu memutuskan panggilan itu dan berpaling sambil tersenyum untuk pulang ke rumah namun senyumannya mati apabila melihat seorang pemuda yang tidak dia kenali berdiri di hadapannya sambil tersenyum nipis dan kemudiannya muncul seorang gadis yang umurnya dalam lingkungan 20-an dari belakang lelaki itu.
 Gadis itu menghampiri Sue lantas memeluknya, dia terkejut!
 “Eh, dik-dik! Salah orang kot,”balas Sue apabila gadis itu masih lagi memeluknya.
Gadis itu merenung dia dan kemudiannya berkata, “akak tak ingat saya?.”
Suzana terus menggeleng dan jawapannya itu menghampakan gadis tersebut.
“Akak ini sayalah, yang kejadian tujuh tahun yang lalu tu. Akak tak ingat ke? Akak yang selamatkan saya waktu tu,”soalan bertubi-tubi daripada gadis itu menyebabkan kepalanya terasa sakit lantas dia memicit-micit kepalanya.
Menyedari akan keadaan Suzana, Iqbal lantas menahan adiknya daripada terus menerus bertanya kepada Suzana.
“Abang..,”dipandang mata adiknya yang sudah berair itu lalu dipeluk sebentar adiknya sebelum melangkah ke arah Suzana.
“Mari, saya hantar awak balik,”pelawa Iqbal namun pelawaannya ditolak baik oleh Suzana. Iqbal hanya mengiringi langkah longlai Suzana dengan pandangan sayu, ‘Sue,andai awak tahu..’ lalu dia memandang adiknya yang sudah terhinjut-hinjut menahan tangisan.
“Adik, she needs time..,”katanya lalu memapah adikknya sehingga ke kereta.
Puan Sharipah tersenyum melihat anaknya yang sudah kembali ceria pagi itu, tidak lagi muram seperti petang semalam. Dia masih lagi teringat akan peristiwa petang semalam, Suzana dilihatnya pulang ke rumah dengan muka muram dan pucat namun dia tidak sempat menegur anak sulungnya itu kerana dia Suzana terus melangkah masuk ke dalam bilik.
“Ibu,”sapa Sue lalu menyentuh lembut bahu ibunya tatkala ibunya masih leka termenung.
“Oh, yer. Maaf, tadi ibu teringat zaman dulu. Hehe..,”balas ibunya lalu tersengih. Suzana tertawa kecil mendengar kata-kata ibunya sebelum menyalami tangan ibunya.
“Ibu,Sue pergi dulu ye. Assalamualaikum,”katanya sebelum memandu kereta ke tempat kerjanya.
Di pejabat, usai sahaja dia membuat kerjanya dia terus mencari Izatul untuk diajak keluar makan tengah hari dengannya dan dia juga ingin menceritakan kisah semalam kepada Izatul. Belum sempat dia hendak mendail nombor Izatul, setiausahanya sudah mengetuk pintu.
“Come in,”kata Suzana, lalu Izzati masuk ke dalam biliknya.
“Cik Suzana, someone has come just now and he wants to meet you. He said, your mother asked him to come,”jelas Izzati kepada ketuanya.
Suzana mengerling ke arah jam tangannya lalu menjawab, “ok,tells him to come in.” ‘Maaflah, Ira. Tak dapat lunch dengan kau,’bisiknya.
Ketukan kali kedua, dia tidak segera angkat muka sebaliknya setelah dia mempersilakan tetamu itu duduk barulah dia mengangkat mukanya. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati pemuda petang itu berada di hadapannya.
Iqbal tersenyum melihat gelagat Suzana manakala Suzana tidak membalas senyuman itu.
‘Kalau aku tahu mamat ni,aku tak bagi masuk la!,’rungutnya dalam hati.
“Tapi awak dah bagi saya masuk dalam bilik ni,so tak payah menyesal,”kata Iqbal sambil tersenyum manakala Suzana terlopong! ‘Macam mana dia tahu?,’ Suzana tidak berani memandang wajah Iqbal rasa takut pula.
“Awak belum lunch lagi kan?,”soalnya lalu berdiri secara tiba-tiba dan memandang Suzana dengan senyuman.
“Belum, tapi saya ada urusan lain. Jadi boleh saya tahu apa urusan awak dengan saya?,”kali ini Suzana serius!
Iqbal duduk semula, kemudiannya dia mengeluh berat. “I’m your fiance, your secret fiance, Nor Aqila Suzana,” Iqbal bersuara lagi, memang benar Suzana tidak mengetahui sama sekali akan perkara ini.
“What?,”kata-kata lelaki yang entah apa nama di hadapannya itu mengingatkan dia terhadap perkara yang diberitahu oleh Izatul yang disangkanya hanyalah sebuah kisah dongeng tapi rupa-rupanya tidak. Dia memegang kepalanya, ‘aduh,sakitnya..’ manakala Iqbal resah melihat keadaan tunangnya itu.
“Sue, are you okay?,”soal Iqbal apabila melihat Suzana yang memicit kepalanya.
Suzana mengangkat tangan mengisyaratkan supaya Iqbal tidak menghampirinya, “and what about last evening? Betul ke pasal apa yang gadis semalam bagi tahu tu?.” Dia mahu tahu tentang segalanya hari itu juga, segalanya sebelum dia disahkan hilang ingatan.
“Yes,”walau pun serba salah, Iqbal mengiyakannya juga dan seraya dengan itu Suzana jatuh pengsan. “Sue!!,”jerit Iqbal.
                “Maafkan saya, mak cik. Sebab saya Sue masuk hospital, saya terlalu ikutkan perasaan,”kata Iqbal menyesali perbuatannya.
Puan Sharipah tidak memarahi Iqbal sebaliknya hanya berkata, ‘tidak mengapa.’ Izatul yang menunggu di luar bilik sakit itu hanya tersenyum mendengar perbualan bakal mertua dan bakal menantu itu.
Tiba-tiba doktor keluar dari bilik itu dan menghampiri mereka, “jangan risau. Anak puan dalam keadaan stabil dan ingatannya sudah kembali pulih.”
Sesungguhnya saat itu mereka memanjatkan kesyukuran yang tidak terhingga kehadrat Illahi.
Manakala di dalam bilik tersebut, Suzana yang kini sudah pulih ingatannya terbayang akan segala peristawa yang berlaku dulu. Seingat dia, tatkala dia sakit ada yang selalu menemaninya selain ibu dan Izatul. Namun dia tidak pasti apakah lelaki itu ialah Iqbal? Tapi kenapa? Lamunannya terhenti apabila Izatul dan ibunya masuk ke dalam bilik itu.
“Ira, ibu. Iqbal mana? Sue ada benda nak bincang dengan dia,”pertanyaan Suzana menyebabkan Izatul dan ibunya berpandangan sesama sendiri.
“Kejap, ibu panggil,”balas ibunya lalu mencuit bahu Izatul mengisyaratkan supaya mengikutnya.
Selepas ibunya dan Izatul keluar, dia membetulkan kedudukannya dan tudung yang tersarung di kepalanya. Tidak lama kemudian, kelihatan Iqbal masuk ke dalam bilik itu dan wajahnya tidak lagi seceria selalu. Tanpa membiarkan masa disia-siakan begitu sahaja, Sue memulakan bicara terlebih dahulu.
“Kenapa awak ada sepanjang waktu saya sakit?,”soal Suzana sambil merenung tajam ke arah Iqbal.
“Sebab, adik saya yang menyebabkan semua ni berlaku pada awak,”balas Iqbal setenang yang mungkin walau pun dia takut untuk membongkar kebenaran.
“Patutlah,”kata Sue dengan nada menyindir.
Iqbal bingung dengan kata-kata Sue, “apa maksud awak?.”
Suzana kemudiannya turun dari katil itu dan melangkah ke arah Iqbal namun tidak terlalu dekat.
“Maksud saya,awak tak perlu rasa bersalah pada saya. Jangan bertunang dengan saya kerana simpati, saya tak mahu kehidupan peribadi awak terhad kerana rasa tanggungjawab terhadap saya. Kita putus jelah,”terang dan jelas kata-kata Suzana namun Iqbal tidak mahu mengerti!
 “Kenapa awak menghukum saya? Saya bukan bertunang dengan awak sebab adik saya,Syikin tapi sebab..,”belum sempat ayatnya dihabiskan, Suzana sudah memintas, “please, we have our own life. Iqbal, saya harap awak faham.”
Setelah mendengar kata-kata itu, Iqbal hanya mampu melangkah keluar daripada bilik tersebut. Dia tidak mahu Suzana melihat air matanya, sungguh dia sayang dan kasih pada wanita itu sejak dari zaman persekolahannya lagi ketika dia tahu wanita itu dalam kesusahan dia bergegas ke tempat kejadian dan menendang Azri yang sedang mendekati Suzana yang berlumuran darah di kepalanya.
5 tahun berlalu..
Kini sudah lima bulan ikatan pertunangan antara mereka berdua terkubur disebabkan keinginan Suzana dan semenjak itu jugalah Suzana sudah tidak lagi berjumpa dengan Iqbal. Barulah dia sedari bahawa perasaan terhadap Iqbal wujud dan tidak dibuat-buat. Teringat dia akan hari pengembalian cincin tunang kepada keluarga pihak lelaki,hanya ibu dan keluarga Izatul yang pergi ke rumah Iqbal. Ketika dia sibuk menyiram pokok di luar rumah, dia ditegur oleh Syikin yang tiba-tiba muncul di hadapan pintu pagar.
“Syikin,masuklah,”pelawanya lalu membuka pintu. Usai sahaja dia membuka mangga pintu tersebut, Syikin terus memeluknya.
“Akak, tolong jangan putus dengan abang. Dia perlukan akak,”rayu Syikin sambil menangis-nangis manakala Suzana hanya membalas pelukan itu dengan lebih erat lalu berkata, “itu yang sebaiknya dik. Hanya itu yang terbaik untuk kami berdua.”
Syikin meleraikan pelukan itu lalu menyerahkan buku hitam itu kepada Suzana dan berkata, “untuk akak.”
Selepas Syikin pulang, dia membuka buku yang diberikan oleh Syikin kepadanya. Helaian pertama diselaknya, tulisan itu sangat kemas dia tidak menyangka bahawa Iqbal mempunyai tulisan yang sangat kemas. Bacaannya terhenti pada catatan bertarikh Disember 2004,
-Disember 2004 –
Aku gembira hari ini, aku sudah berjaya buat Aqilah bercakap dengan aku. Aku sengaja langgar dia tapi dia tak marah langsung malah minta maaf kat aku. Hmm,salah aku..Aku tak tahu macam mana nak bercakap dengan dia lagi, Ya Allah…Banyaknya dugaan.
Dia tersentak, teringat kembali akan peristiwa di mana Izatul hampir terjatuh ke dalam longkang. ‘Dia sengaja?,’ Suzana seakan-akan tidak percaya dengan matanya saat itu, sungguh dia tak percaya! Bacaannya diteruskan lagi, kemudiannya terhenti di muka surat yang bertarikh sama dengan kejadian di padang taman rumahnya itu.
-Disember 2004-
Ya Allah, mohon padamu Ya Allah.. Mohon diselamatkan Aqilah, sesungguhnya aku sayang padanya Ya Allah..tak sanggup hambamu ini kehilangannya, tak sanggup Ya Allah.Maafkan aku Aqilah,aku sampai selepas kau dipukul. Aku tak sangka,maaf aku tak mampu melindungi kau di waktu kau memerlukan,maaf selepas ini aku akan pastikan kau tidak terluka lagi.
Suzana memegang dadanya,terasa pedih dan tiba-tiba air matanya mengalir perlahan. Diselaknya lagi buku itu, dan kali ini dia terhenti pada halaman di mana dicatatkan sebagai hari bersejarah.
-Hari paling bersejarah-
 Aqilah sudah sedar dan dia kini sudah mampu mengingati segala peristiwa kecuali hari itu. Dia mengenali semua yang berada di sekelilingnya tidak terkecuali Akmal Fariz rakan baikku sendiri namun dia tidak mengenali aku.. Tetapi, melihat senyumannya sahaja sudah cukup melegakan hatiku, aku bersyukur pada-Mu Ya Allah! Terima kasih, Ya Allah!
Kini bukan sahaja pipinya sudah dibasahi dengan air mata, malah kain tudungnya juga sudah hampir basah. Dia sudah tidak sanggup hendak membaca lagi. Namun dia ingin tahu apakah catatan terakhir Iqbal lalu dia menyelak muka surat terakhir yang bertulis dan dia tergamam apabila melihat gambarnya.
-Nor Aqilah Suzana-
Rupanya dia bukanlah jodohku, jika perpisahanlah yg tidak akan menyakitkanmu..Aku rela.
Buku itu ditutup rapat kerana walaupun segalanya sudah terungkai namun ia sudah berakhir.
“Semoga awak, bahagia,”kata Suzana lalu buku itu disimpan rapi di dalam almarinya.
“Sue!,”jeritan Izatul mematikan lamunannya.
“I’m coming!,”lalu dia berlari-lari anak ke dapur dan dia lihat Izatul sedang berselera menyantap makanan yang ibunya masak.
“Woi! Agak-agaklah, tahu la berbadan dua pun..,”haha dia sempat ketawa dan mencubit pipi Izatul yang kini sudah mengandung dua bulan.
Izatul dilihatnya mencebik marah,masih dengan tabiat lamanya.
Keesokan harinya dia pergi kerja seperti biasa, kini dia sudah bergelar seorang jurutera yang berpengalaman di pejabatnya, setiap kali mesyuarat diadakan dia yang akan mengetuainya.
 “Selamat pagi,”ucapnya pada Syndey sebelum melangkah ke biliknya. Tiba-tiba dia menerima panggilan intercom daripada setiausahanya.
“Yup,”katanya lalu mendengar pesanan daripada Izzati, “Cik, hari ini pengarah baru dari Australia akan mula bertugas menggantikan Tuan Kamil dan Cik Aqilah diminta oleh Tuan Kamil untuk menjemputnya di lapangan terbang pada pukul 2.30 petang ni.”
“Apa?,”dia terkejut mendengar pesanan itu, ‘jemput kat lapangan terbang? That’s totally poyos!,’omelnya dalam hati namun tugas tetap tugas!
Kini dia sudah berada di KLIA yang tersergam indah, menunggu ketibaan si Tuan Pengarah Consultant Holding yang baru.
“Manalah manusia sorang ni, dah setengah jam aku tunggu tapi tak muncul-muncul,”rungutnya sebelum melangkah kedai berdekatan untuk membeli air.
Ketika dia sedang minum,dia terpandang seseorang yang sangat dia kenali lantas dia bersembunyi di dalam kedai itu, dia memegang dadanya. ‘Stop! Nape kau berdegup kencang,please stop!,’pintanya sebelum dia mengangkat mukanya melihat keadaan di luar kedai tersebut.
“Fuh! Selamat!,”katanya lega kerana ‘orang’ itu sudah tiada. Kemudianya dia melangkah dengan penuh semangat menuju ke keretanya apabila mendapat mesej bahawa Tuan Pengarah sudah menunggu di keretanya.
“Aku tak faham,macam mana dia boleh tahu kereta aku yang mana satu,”dia membebel-bebel sambil mempercepatkan langkahnya.Sesampai sahaja dia di keretanya, dia lantas berpusing semula dan ingin melarikan diri kerana yang sedang berdiri di situ ialah orang yang dia hindari tadi.
Fadzli yang melihat reaksi Suzana, terus mengejarnya.
 “Stop! Sue, stop! Tolong berhenti,kenapa awak lari dari saya?,”soal Fadzli tidak puas hati.
“Please, jangan endahkan saya. Saya datang sini pun sebab nak jemput bos baru saya,”kata Suzana namun dia masih tidak mampu membalas renungan mata itu.
Fadzli tertawa kecil lalu berkata, “yup! That’s me! I’m your new bos.” Suzana terkisma lalu dia memandang wajah Fadzli ‘no kidding?,’soalnya dalam hati.
“Yup! No kidding!,”balas Fadzli seperti dulu, dia pandai meneka perasaan Suzana.
Setelah beberapa saat, Suzana mengangkat kedua-dua belah tangannya lalu berkata, “saya letak jawatan,tuan.”
Fadzli mengeluh sudah diagaknya perkara ini akan berlaku sambil merenung kereta Suzana yang sudah jauh menghilang lalu dikeluarkan telefon bimbitnya, “assalamualaikum! Adik,datang ambil abang kat KLIA.”
Malam itu, Fadzli ataupun nama sebenarnya Mohd Iqbal Fadzli bertandang ke rumah Suzana bersama keluarganya. Dia ingin membalas dendam kerana Suzana telah meninggalkan di KLIA seorang diri.
“Mak cik, Sue mana?,”soalnya apabila dia tidak nampak kelibat Suzana di dalam rumah itu.
“Oh, Sue. Dia keluar kejap, kejap lagi balik la tu,”balas Puan Sharipah.
Iqbal tersenyum lalu meminta diri untuk menunggu Suzana di luar rumah, ketika berada di luar dia terlihat Suzana sedang menyusup masuk ke dalam rumah melalui pintu belakang. ‘Banyak helah!,’bisik hatinya lalu dia menuruti langkah Suzana yang tidak menyedari akan kehedirannya di situ.
“Lega!,”katanya separuh berbisik sebelum ingin melangkah ke arah tangga tersebut namun langkahnya mati apabila Iqbal sedang duduk di atas anak tangga tersebut sambil tersenyum padanya.
“Jangan lari lagi, Aqilah. Boleh tak awak jujur pada diri awak?,”Iqbal tiba-tiba bersuara. Suzana hanya terpaku diam seribu bahasa, ‘jujur pada diri sendiri?.’
Kini Iqbal sudah bangun lalu melangkah menghampirinya tetapi tidak terlalu hampir, “saya cuma nak suruh awak jujur pada diri sendiri. Awak ada perasaan pada saya kan?,”soal Iqbal sambil tersengih.
“Tak,sikit pun tak de,”balasnya dengan wajah slumber.
Iqbal ketawa lagi, “memang sikit tak de,tapi banyak ade kan?.”
 Seraya itu wajah Suzana bertukar menjadi merah kerana menahan malu manakala Iqbal berlari ke ruang tamu, “mak, minggu depan jugak orang nak kahwin dengan Aqila!.”
Permintaan Iqbal yang secara tiba-tiba itu menyebabkan ahli keluarga yang lain terdiam beberapa saat dan akhirnya mereka ketawa mengenangkan sikap Iqbal yang terlalu seronok itu. Childish!
Walaupun Suzana geram dengan keputusan Iqbal yang dibuat tanpa berbincang dengannya, tetapi entah mengapa hatinya berbunga lalu dia tersenyum!

1 comments:

Post a Comment