Cerpen : MR. PANDA

Posted by Smat Goal Ent 12:41 AM, under | 10 comments


                       
            “ASYRAF !”  Serentak Asyraf tersedar dari lenanya . Bangun –bangun aje , dia terus memakai kaca mata hitam . Buat kesekian kali , semua mahasiswa dan mahasiswi di dalam bilik tutorial itu mentertawakannya .
            Muhammad Nazlie Asyraf ,  21 tahun . Anti sosial . Tidak suka terlibat dengan apa –apa aktiviti lain selain perkara yang melibatkan komputer . Digelar neet  dan panda gara-gara terlalu obses dengan komputer dan kaca mata hitam . Sepanjang dia menuntut di Open University itu , perkataan yang terpacul keluar dari bibirnya boleh dikira ! Betul-betul anti sosial ni ! Ha ha ha .
            Asyraf berjalan dengan gembiranya keluar dari bilik tutorial itu . Habisnya kelas itu , maka berakhirlah penyeksaan terhadap mindanya . Beg galasnya dibuka dan iPad dikeluarkan . Kaca mata hitam tadi  masih melekat di wajahnya .
            “ Panda ! Panda !” Panggil rakan seangkatannya . Asyraf tidak memperdulikan panggilan itu hanya kerana tidak ingin perhatiannya terganggu ketika sedang sibuk main game . Aiyak !
            “ Hoi panda !” Terus iPad tadi Nik Arif rampas . Nik dan Wan .. Dua orang tu aje yang bersungguh-sungguh hendak ‘mengubah’ Asyraf . Sampai laa ni tak dapat –dapat nak ubah ‘panda’ seorang tu . Dah kronik benar dah sikapnya .
            “ Give it back .” Sepatah ayat aje yang keluar dari bibir Asyraf . Tangannya digenggam . Marah . Bergerak –gerak rahangnya menahan marah . Nik dan Wan berpandangan . Amboii .. Betul –betul marah ni ! Mereka tidak memperdulikan Asyraf . Mereka terus membawa lari iPad tadi . Asyraf pun apalagi , terus keluarkan jurus rahsia .
            Sekelip mata aje iPad tadi hilang dari tangan Nik  . Tahu –tahu Asyraf sudah berada di depan mereka aje . Ternganga Nik dan Wan . Tidak tahu pula yang kawan Panda mereka seorang ni pandai KungFu errr tak Datuk Kung Fu !
            Segaris senyuman sinis terukir di bibir Asyraf seraya menapak kebelakang . Sebaik sahaja dia memusingkan tubuhnya …
            “Arghhhh !!” Nyaring sungguh jeritan wanita itu sehingga mampu membuat orang pekak !
            “ Adoi …. Hey encik kaca mata ! Apa hempap –hempap orang ni ??!!” Marah perempuan itu . Asyraf membuka matanya . ‘Aku yang langgar dia ke , dia yang langgar ..’ Otaknya cuba menganalisis tanda menyedari kedudukan mereka betul-betul ‘kontroversi’. Serentak gadis yang hanya memakai kemeja-t berwarna kuning itu menolak tubuh Asyraf sekuat hati . Penyek tubuhnya dihempap Asyraf ! Ceh !       “
            Asyraf tidak berkata apa-apa . Dia tiba-tiba seperti tersedar dari sesuatu . Serentak dia bangun dan langkah tubuh gadis itu .
           “Macam tu aje ?? Hey ! where’s your ‘sorry’??” Jerit gadis molek itu lagi . Asyraf terus berjalan dan berjalan . Tiba di satu sudut . Dia mencerna semula apa yang berlaku tadi . Serentak wajahnya merona merah .
            “Ehhemm ..” Dia berdehem dan membetulkan kaca matanya seraya berlagak seperti tiada apa yang terjadi . Virus kejadian tadi sudah mula meracuni otaknya dan secara tidak langsung membunuh sedikit demi sedikit keinginannya bermain komputer . Besar pulak impak gadis tadi . Ha ha ha .


            “Tak guna punya lelaki ..” Aleya menepuk punggung dan belakang badannya yang sudah kotor . Perlahan –lahan dia bangun sambil memegang pinggangnya .   
            “Nak aje aku pecahkan cermin mata dia ..” Aleya mengomel lagi . Hari pertama di universiti sudah dicemari oleh lelaki yang berkaca mata dan dipanggil ‘panda’ oleh rakan –rakannya . Yang menyakitkan hati tu , rakan-rakannya boleh tengok aje dia terbaring dengan posisi kontroversi ?! Cis !
            “Aleya ? Aleyaa ??” Terus Aleya mencari suara yang seolah –olah mencarinya . Dia berpaling . Oh ! Senior lama rupanya !
            “Kak Sarahh !” Jerit Aleya seraya berpelukan dengan bekas seniornya .
            “ Akak belajar sini juga ?” Tanya Aleya . Teruja ! Sarah mengangguk sambil tersenyum . Tetapi bila terpandang baju Aleya yang sedikit comot itu , dia terus mengerutkan dahinya .
            “Kenapa dengan baju kamu ni ?” Tanya Sarah seraya membantu Aleya membersihkan bajunya .
            “ Ada sorang mamat pakai cermin mata tadi tiba –tiba aje langgar . Cis!” Aleya mengomel . Sarah mengerutkan dahi .
            “Mamat cermin mata ?” Tanya Sarah . Aleya mengangguk –angguk .
            “Yup , mamat cermin  mata . Dia putih melepak , tinggi , pegang iPad .. Dia yang langgar saya padahal .. Tapi dia boleh buat dunno je ! Sakitnya hatiii !” Aleya mengepal buku limanya . Marah benar nampaknya . Sarah tergelak kecil .
            “Dia pakai jaket hitam ke ?” Tanya Sarah meminta kepastian , sebab tadi dia ada juga terserempak dengan Asyraf .          
            “Yup ! Dengan kemeja-t putih .” Terus Sarah tersenyum panjang . Nakal benar wajahnya .
            “Jom pergi café .. Kita cerita panjang .” Aleya terus mengangguk seraya berjalan membuntuti senior lamanya .

“ORANG biasanya panggil ‘nerd’ , tapi dalam kes Si Asyraf ni ; dah macam kes kelas S tau ! Jadi kita orang panggil dia , neet !” Aleya mengerutkan dahinya .
            “Neet ?” Tanya Aleya . Sarah tersenyum .
            “Akak pun pada asalnya tak tahu maksud neet tu ..  Budak-budak CE (Computer engineering) lah yang cakap . Maksud dia , orang yang so into computer . Dia mana ada pegang buku . iPad tu buku dia , PSP nyawa dia , komputer , segala-galanya bagi dia . Dan dia tak suka ‘cahaya matahari’ sangat . Tak tahu apa kes . Ramai yang buat dia seperti bahan lawak , tapi dia ada ramai peminat you ! Dia tak buka cermin mata pun dah nampak kacak .. Inikan kalau buka .. Tak ramai yang pernah tengok dia buka cermin mata . Ada , tapi waktu malam ajelah . Tak jelas . Orang sampai panggil dia Panda gara-gara warna  baju dan warna kulit dia . Baju sentiasa hitam dan putih . Kadang –kadang akak terfikir sesuatu .. Dia buta warna ke ?” Terus Aleya tergelak mendengar celoteh dari bibir Sarah yang berakhir dengan gurauan .
            “Teruk gila penyakit dia ..” Selamba aje Aleya mengutuk . Sarah tergelak besar seraya mengangguk .
            “Dah kronik sangat dik .” Jawab Sarah . Aleya hanya tersenyum .
            “Oh ya , tak silap akakkan , kawan akak ada buat challenge tau . Siapa dapat pikat dia , dia offer nak beri Vaio sebiji .” Terbeliak mata Aleya . Sarah tergelak kecil . Siapa tak berminat kalau komputer riba berjenama Vaio ditawarkan ! Lagi-lagi yang berasal dari keluarga yang biasa-biasa sahaja .
            “Kaya sangatkah sampai nak tawar lappy Vaio ?” Tanya Aleya . Manalah tahu , tipu-tipu aje ke ?
            “ Dia berani letak benda-benda macam tu sebab tahu , cabaran ni tidak akan ada pemenang .” Jawab Sarah sambil tersenyum .
            “ Oh ..  Orang yang tawarkan Vaio tu betul-betul  nak beri ke ?”Tanya Aleya . Soalannya dijawab dengan anggukan .
            “Kalau dia tak beri pun , dia pakai ajelah . Cantik you Vaio tu . Dalam kotak lagi . Ada yang dah cuba nasib . Tapi tak sampai seminggu dia orang dah give up .” Aleya mengangguk –angguk tanda faham . Teringat pula kepada masalah ketiadaan komputer yang dialaminya sebelum menjejakkan kaki ke UiTM Shah Alam ni . Daripada menyusahkan ibu dan ayahnya , baik dia berusaha sendiri .Sebenarnya , ibu dan ayahnya menawarkan laptop Asus aje . Tak bersyukur betul !  Kena pikat panda tu aje kan ? Apa ada hal … Bisik hatinya .
            “Kak .. Kalau saya kata saya nak sahut cabaran tu , saya kena buat apa aje ? Maksudnya , saya kena maklumkan pada siapa ? Atau kena isi apa –apa boring ke ?” Tanya Aleya . Serentak Sarah membuntangkan matanya . Biar betul ?
            “Pasal Vaio ke apa ni …?” Sarah mengecilkan matanya . Aleya tergelak kecil seraya mengangguk .
            “Akak tahukan .. Masuk U aje , banyak dah ibu dengan ayah saya habiskan .. Saya kasihan dengan mereka .” Aleya tersenyum hambar .
            “ Dah boleh mula esoklah .. Orang yang buat challenge ni member akak .. Housemate pun ya .. Nanti akak tolong cakapkan .” Putus Sarah . Aleya tersenyum sahaja .
            “ Thanks.”

“APA YANG KAU NAK NI ?” Tanya Asyraf . Dingin sekali . Aleya tersenyum sinis .
            “Maaf !” Jawab Aleya . Asyraf mengeluh . Dia malas hendak bercakap lagi . Penat ! Bukan penat buat kerja , penat melayan kerenah Aleya yang sengaja menagih kata –kata maaf daripadanya . Hampir seminggu Aleya menghantuinya . Cis!
            Bukan dia tidak ingin meminta maaf .. Dia cuma terasa kejadian hari itu , salah Aleya . Kerana Aleya , dia sering merasakan kelainan di dalam tubuhnya . Kerana Aleya dia sedikit demi sedikit melupakan cinta pertamanya , komputer . Rasa ingin delete aje memori hari tu . Desis hatinya . Amboi Asyraf ? Ingat otak awak tu komputer ke ?
            “ Amboi amboi amboi ! Maafnya mana ??!” Jerit Aleya tiba –tiba . Dah semua orang pandang mereka . Asyraf menekup mukanya . Malu . Aleya tergelak kecil tanpa pengetahuan Asyraf . Comel sangat tengok Asyraf malu-malu buaya macam tu . Padan sangatlah orang panggil dia Panda . Perangai pun secomel panda . Cuma bahagian neet tu aje yang tak comel ! Ha ha ha ! Lain , okey dah .
            “Maaf” Putus Asyraf kerana terlalu malu . Wajahnya yang sentiasa dihiasi dengan kaca mata hitam itu semakin memerah . Aleya tersengih .
            “ Maaf diterima . Kan senang kalau macam tu ? Jadi , kita dah boleh jadi kawan sekarang ?” Tanya Aleya sengaja ingin mengajak Asyraf berbual . Asyraf tidak pernah mengeluarkan lebih lebih dari 10 patah perkataan . Betul-betul pelik !
            “Tak desperate lagi .” Jawab Asyraf . Terus Aleya membengkekkan mukanya . Asyraf berlari meninggalkannya . Ah comell ….. Ah sudah Leya ! Mana boleh cakap dia comel ! Tapi dia memang comel .. Macam panda… Hatinya berbalah . Serentak kepalanya ditepuk . Sebaik sahaja dia tersedar dari lamunan , dia terus memandang kiri dan kanan . Ah sudah ! Dah hilang dah Panda seorang tu .
            “ Tengoklah Mr. Panda .. Kau mesti jatuh cinta dengan aku … Muahhahaha !” Aleya tergelak jahat di tengah –tengah laluan pejalan kaki . Siap dengan tangan tangan sekali main peranan . Ah sudah , tambah lagi satu species orang pelik seperti Asyraf . Ha ha ha .
           
PAGI ITU  kuliahnya berjalan seperti biasa .  Dia sudah maklum yang Asyraf tidak mempunyai kelas pada pagi itu . Dia bersyukur sebenarnya . Dia tidak ingin Asyraf lihat wajah momoknya ketika demam . Ha ha ha .
            “ Kalau dah tak tahan sangat pergilah balik Leya . Teruk benar dah aku tengok kau ni . Sot set sot set .” Rakan barunya membebel . Aleya tersengih aje .
            “Tak boleh laa Ana . Aku malas nak catch up balik apa prof suruh dengan kawan –kawan . Nanti aku blur .” Aleya memberi alasan . Hanna menggeleng aje melihat rakannya seorang itu .
            “ Macam tu pulak .. Lepas kelas ni kau terus balik kan ?” Tanya Hanna . Aleya menggeleng .
            “Aku nak pergi kedai cd .. Nak cari album lagu .” Jawab Aleya . Hanna mengangguk . Tak macam orang sakit langsung .
            “Hati-hati.” Aleya tersengih aje .

ALEYA terbatuk kecil sebelum menepuk bahunya yang basah ditimpa hujan yang tiba –tiba turun dengan lebatnya . Nasib baik dia sudahpun berada dekat dengan kedai cd yang ingin dituju .
            Kakinya laju sahaja menuju ke pemilik atau mungkin penolong atau mungkin pekerja biasa sahaja yang berdiri di kaunter pembayaran .
            “Miss . Mau tanya , ada jual album penyanyi inggeris seperti Kenny Rogers , Ronan Keating ke ? Ada ?” Tanya Aleya . Sudah dua kedai dia masuk , dua –dua tidak mempunyai stok album lagu penyanyi inggeris lama –lama . Ada sentimental value tau lagu lama –lama ni .
            “ Ohh ! Ada ada .. mali mali .” Aleya tersenyum seraya membuntuti gadis cina itu . Dia dibawa ke satu sudut . Serentak matanya bersinar-sinar .
            “HAEVEN …” Bisik Aleya perlahan . Tidak berkelip matanya memandang koleksi-koleksi lagu –lagu penyanyi inggeris lama . Dia mengambil headset yang tergantung di tepi almari album itu seraya mencari album yang ingin dibelinya . Kenalah kaji lagu dulu sebelum beli . Dia memilih koleksi lagu –lagu Kenny Rogers . Ah , Kenny Rogers memang tidak menghampakan .
            Tiba –tiba ada tangan menjalar ke headset satu lagi yang tergantung di tepi almari . ‘Lelaki ?’ Hatinya mula nakal . Nak juga tahu lelaki mana yang sespesis dengannya meminati lagu –lagu lama ni .. Untung-untung dapat kenal , terus kahwin . Kan seronok dapat suami yang mempunyai minat yang sama ? Aleya tersengih sendiri dengan fikiran nakalnya . ‘Belajar pun belum habis nak kahwin . Nak ayah kejar kau dengan parang Aleya ?’ Desis hatinya . Ha ha ha . Biasalah , darah muda .
            Matanya dilirikkan ke kiri. ‘Hmm .. badan macam cantik . Sweater hitam dengan seluar putih .. Tinggi nampaknya .. Kena dongak sikit baru boleh pandang wajah dia … Dia … Erkk ? !#@$%^&’
            “Panda ?!” Serentak kedua –dua orang muda itu terlompat kebelakang . Asyraf pun terkejut , Aleya lagilah terkejut . Asyraf berpaling dan serentak mengeluarkan kaca mata hitamnya dan memakainya . Aleya mengerutkan dahinya .
            “Awak??!” Asyraf berdehem . ‘Sudah nampakkah dia ?’ Hatinya terdetik .
            “ Awak layan lagu Kenny jugak ?” Tanya Aleya sebaik sahaja terlihat lagu pilihan Asyraf . Asyraf berdehem seraya mengangguk perlahan. Tidak semua yang sebaya dengannya menyukai lagu –lagu klasik inggeris . Tidak sangka gadis molek di hadapannya ini meminati lagu –lagu lama . Aleya menggosok hidungnya yang terasa gatal . Nak bersin , bersin ajelah . Tersekat pulak . Ha ha ha .
            “Kenny juga ?” Seperti biasa . Perlahan dan dingin .  Aleya tersenyum manis seraya mengangguk .
            “Yup! Kenny .. I love his voice so much !” Aleya kelihatan sangat teruja . Mata Asyraf yang terlindung disebalik kaca mata hitam itu merayau memerhati seraut wajah Aleya yang comel . ‘Dia ni putih merah .. Hidung dia merah , pipi pun merah .. Rambut dia sedikit keperangan dan beralun cantik . Kening cantik terbentuk . Mata bulat . Macam anak patung .. OH NO ! Malware dah jangkiti aku .’ Asyraf berperang dengan dirinya sendiri . Kan sudahku bilang , Asyraf memang pelik orangnya . Huhu . Oh ya ! Dah orang tu demam . Memanglah hidung dengan pipi dia merah ! Ceh !
            “Jadi , lagu apa yang awak suka ?”Tanya Aleya sengaja ingin memanjangkan perbualan . Sudah ada minat yang sama . Ini sudah baikk ! Vaio Vaio Vaio ! Go go go !
            “ Endless Love , She believes In Me dan macam –macam lagi .” Tanpa nada . Aleya mencebirkan bibirnya . Ceh ! Dah macam bercakap dengan komputer dah ! Desis hatinya . Aleya mendiamkan diri . Bosan bercakap dengan Mr. Panda agaknya . Tak ada perasaan langsung ! Sepuluh patah perkataan aje ??!
            “ Awak …?” Asyraf pula terasa tidak selesa apabila gadis lincah itu mendiamkan diri . Dia ingin mendengar omelan dari bibir itu ! ‘Asyraff .. Nenek moyang malware dah jangkiti kau ni !’ Desis hatinya lagi . Aleya yang mendengar pertanyaan dari bibir Asyraf itu terus tersenyum . Nampaknya Asyraf ingin bercakap dengannya ! Perkembangan yang sangat memuaskan ! Muahahaha !
            “Saya ? Saya suka lagu dia yang berjudul Lady , The Gambler ..”
            “The Gambler ? Tak pernah dengar lagi .” Asyraf memotong cakap Aleya . Aleya tersenyum semakin lebar . Ah .. Suka benar hatinya mendengar cara percakapan Asyraf yang tiba –tiba sahaja bernada . Selalunya senada aje . Dingin memanjang ! Dalam diam , hatinya mula terpikat . Alahai ..
            “ Lagu dia macam ala –ala cowboy sikit .. Tapi catchy lah ..” Aleya pantas menyerah headsetnya kepada Asyraf . Asyraf menyambut seraya melekapkannya ke telinga . Dia memejamkan matanya sambil menikmati irama rancak dari lagu tadi . Aleya memerhati wajah Asyraf dalam diam . Padan sangat nama panda dengan dia . Suka pakai baju hitam putih . Tapi mesti berbutang banyak . Cermin mata hitam . Suka tidur . Tidak banyak bercakap . Kadang –kadang pemalu . Tapi ‘panda’ yang satu ni comel macam panda betul tau ! He he he . Aleya tersenyum sendiri . Alahaii ..
            “Hmm . Sedap didengar .”Tapi habit dia yang tidak banyak bercakap memang menyakitkan hati . Ha ha ha ! Aleya nampaknya tidak boleh lagi berhenti dari menganalisis Asyraf . Masing –masing menganalisis diri antara satu sama lain . Masak !
            “ Kan ? Eh .. Dah nak manghrib ni .. Saya kena balik . Okey bye !” Aleya sempat memarahi dirinya . Bolehkan tidak perasan dah nak maghrib . Mati kena pancung dengan ayah ! Bisik hatinya . Sempat lagi tangannya mencapai sekeping album lagu Kenny Rogers dan sekeping album lagu  Ronan Keating . Dalam diam , Asyraf memerhati album yang Aleya ambil . Dia juga mengambil album yang sama  . Ingin mendengar apa yang akan Aleya dengar..
            Setelah selesai urusan pembayaran , Aleya segera berjalan menuju ke motorsikalnya . Nasib baik hujan dah reda . Reda , reda pun .. tetap sejuk ! Menggigil tubuhnya tatkala angin menyapa tubuhnya . Asyraf yang berdiri tidak jauh dari pintu masuk kedai cd tadi membuka baju sejuknya . Terserlahlah baju putih polos mengikut bentuk badan sedondon dengan seluarnya .
            “Sejuk . Nanti demam . Nah .” Asyraf menyangkut baju sejuknya di pedal minyak motorsikal Aleya . Terpinga –pinga Aleya . Dia lihat Asyraf sudah berlari menghilangkan diri  . Malulah tu .. Ah comel ! Aleya tersengih –sengih sendiri . Dengan lagak gatalnya dia menyarungkan baju sejuk yang sedikit besar itu ke tubuhnya . He he he . Rasa-rasanya dia perempuan pertama yang memakai baju Asyraf . Alahaiii segan . Ah kamu ni Aleya ! Dan dan aje segan ! Ceh !
            Malam itu , sepanjang malam Asyraf memainkan lagu Ronan Keating di biliknya . Hilang segala minatnya terhadap komputer dan lain –lain . Dia hanya ingin minat apa yang Aleya minat sahaja . Betul –betul dijangkiti malware ni !
            “Love and affection ..” Bisiknya perlahan . Entah mengapa , dia jadi terminat sendiri dengan sebaris ayat yang terkandung di dalam salah satu lagu Ronan Keating .

TIGA HARI  dia tercari –cari kelibat Aleya . Biasanya , Aleya pasti akan tertemu atau bertemu dengannya .. Tetapi , sudah tiga hari kelibat Aleya tidak muncul . Dia sendiri tidak pasti apa yang sedang menghantuinya  . Yang pastinya , dia ingin selalu mendengar celoteh bibir mungil itu . Tiba –tiba matanya tertancap ke Sarah yang sedang berjalan berseorangan . Pantas sahaja kakinya melangkah merapati Sarah tanpa keizinannya .
            “Ssss… Sssaraah kan ?” Tanya Asyraf tiba –tiba . Melompat Sarah dibuatnya . Berkali –kali dia mengusap dadanya . Pemuda ‘panda’ didepannya ini betul –betul memeranjatkan !
            “ Kuss semangat .. Ya , saya .. Kenapa ?” Sarah yang sedang memeluk buku itu berpaling menghadap Asyraf . Bulan dah nak jatuh dari langit ke ni ? Macam pelik aje dia tegur aku ? Desis hatinya . Asyraf menggaru –garu kepalanya . Kaca matanya masih setia menutup kedua-dua belah matanya .
            “ Kenapa Aleya tiada ?” Formal sekali . Serentak Sarah tersenyum nakal . Pasti Aleya sudah berjaya menambat hati ‘panda’ di hadapannya ini . Mana pernah Asyraf berkelakuan sebegini rupa .
            “ Dia demam .. Tiga hari dah ..  Teruk sangat katanya . Sampai kena masuk air . Dia dahlah takut dengan jarum . Kesian dia .. Dengar cerita , dah dua kali dia pengsan dalam bilik air sebab tak tahan . Dia memang lemau sikit bab demam-demam ni .. Harap dia dah okey .. Jangan H1N1 sudah . ” Selamba badak aje Sarah menambah cerita .Siap pamer muka sedih lagi .  Padahal , dia sendiri sudah maklum yang Aleya tidaklah seteruk mana . Cuma demam dia tidak mahu reda-reda aje . Main hujan lagi !
            Dahi Asyraf berkerut hebat . Bibirnya diketap . Dia kelihatan sangat risau . Ingin aje Sarah mentertawakannya sampai tergolek –golek . Ha ha ha !
            “Terima kasih.” Putus Asyraf seraya berjalan pergi . Siap terlanggar tong sampah .
            “Amboi .. Risau benar nampaknya . Auch ! That’s hurt !” Sarah mengekek sendiri apabila Asyraf dengan tidak sengaja terlanggar tiang . Ha ha ha ! Betul –betul risau ni ! Untunglah kamu Aleya ! Desis hatinya.

ASYRAF berjalan longlai ke gym . Sejak mendapat berita dari Sarah semalam , hidupnya seperti lompang sana , lompang sini . Rasa ingin menarik rambut sendiri aje . Nasib baik rambut tak panjang .
            “The smile on your face , let me know that you need me . There’s a truth in your eyes saying you’ll never leave me .. The touch of your hand say’s you’ll catch me , whenever I fall ..” Asyraf menyanyi sambil mengambil bola keranjang yang berada di hujung kakinya . Dah rindu sangat sampai lagu yang Aleya dengar semua dihafalnya . Siap save dalam otak lagi .
            “ Auchh! Sakitlah woi !” Serentak kepalanya menegak . Suara Aleya ! Ya ! Dia kenal suara Aleya . Pantas dia mencari –cari di mana punca suara itu .
            “ Padanlah muka kau .. Kacau lagi PANDA aku !” Beberapa gadis mengejek seraya meninggalkan Aleya yang terduduk di atas lantai . Asyraf yang muncul dari belakang tempat duduk penonton itu pantas berlari mendapatkan Aleya . Bagaikan mimpi Aleya berada di depan matanya ! Argh ! Masa yang sesuai untuk tarik rambut sendiri . Ha ha ha !
            “ Aleya ?” Aleya yang menangis kerana pergelangan kaki yang terkehel pantas mengangkat kepalanya . Asyraf ?? Panda ??
            “ Kenapa dengan mereka ?” Tanya Asyraf dengan nada yang tidak dapat diklasifikasikan. Aleya menyeka air matanya .
            “Dia orang buli saya sebab rapat dengan awaklah !” Asyraf mengetap bibirnya .
            “Suka hati sayalah saya nak kawan dengan siapa . Yang mereka sibuk tu kenapa ?!” 13 PATAH PERKATAAN ! Perkembangan terbaru . Ha ha ha !
            “ Dia orang sukakan awaklah tu ..” Aleya menunduk sedikit . Masih terngiang –ngiang lagi kata –kata kejam yang keluar dari mulut mereka satu persatu . Mentang-mentanglah dia masih newbie disini … Cis !
            “Err.. Awak boleh jalan ke tak tu ?” Tanya Asyraf seraya mencangkung . Aleya menggeleng saya menyeka air matanya lagi . Pergelangan kakinya semakin perit setiap kali dia cuba bangun . Asyraf membuka sneaker yang tersarung di kaki Aleya . Gaya Aleya sangat ranggi di penglihatannya . Pergelangan kaki Aleya membiru dan membengkak . Berkerut dahi  Asyraf . Risau barangkali . Dalam diam , Aleya jadi leka memerhati seraut wajah Asyraf yang sering mengganggu lenanya beberapa malam sebelum ini .
            Entah apa yang silap , cermin mata Asyraf tiba –tiba sahaja terlucut dari wajahnya . Matanya bertembung dengan anak mata Aleya yang hitam dan bulat . Aleya terkaku melihat wajah sebenar Asyraf tanpa cermin mata . Kacak sekali . Jauh lebih kacak ketika cermin mata tidak dikenakan . Anak mata Asyraf berwarna hijau you ! Sekali pandang macam mat salih , dua kali pandang  , macam mat arab . Tiga kali pandang macam Aleya yang punya ! Ha ha ha ! Aleya nak tergelak aje dengan fikiran nakalnya yang tiba –tiba datang menerjah .
            Asyraf melarikan pandangan . Wajahnya memerah . Malu barangkali .  Namun tanggannya masih setia berada di pergelangan kaki Aleya . Aleya tersenyum tiba –tiba . Tingkah Asyraf begitu comel di matanya . Alahaii …
           “Mari ke bilik rawatan ..” Bisik Asyraf sambil menunduk dan menterbalikkan tubuhnya membelakangi Aleya . Meminta Aleya naik ke belakang badannya supaya dia boleh mengendongnya . Alahai ! Tak romantik langsunglah kamu ni Asyraf ! Orang cempunglah dia ! Bukan bawa dia macam kanak-kanak kat belakang badan . Walaubagaimanapun , Aleya hanya menurut . Tidak suka tergedik-gedik nak mengadu sakit sangat sampai tak boleh panjat macam orang lain . Huhu .
            Ketika Asyraf sedang mengendongnya …
            “I don’t know how to say this .. But somehow , sometimes , something .. I think I’ve fallen to you ..” Ujar Asyraf perlahan sekali tetapi masih boleh didengar dengan jelas oleh Aleya . Aleya membulatkan matanya . Serentak nafasnya terasa sesak kerana jantungnya seperti sedang berlari 1000 km/j !
            “I like you ..” Terus terkiok Aleya .
            “Aleya ? Aleya ?” Panggil Asyraf risau .
            “Pengsan dah dia ni !” Pantas dia melajukan langkahnya ke bilik rawatan ! Dalam diam , dia risau juga kalau –kalau Aleya tidak sukakannya .. Pertama kali meluahkan perasaan kut .. Biasanya dia hanya akan jatuh cinta dengan gadget gadget terbaharu di pasaran aje . Ha ha.
           
SEMINGGU KEMUDIAN
“CERMIN MATA tu lucut !” Aleya meminta kaca mata hitam yang menghiasi wajah buah hatinya , Asyraf . Asyraf mengeluh . Hari ini , dengan rasminya .. Mereka akan berjalan bergandingan masuk ke dalam perkarangan universiti sebagai tanda yang mereka adalah sepasang kekasih . Ketika hari Aleya jatuh pengsan tempoh hari , keluarganya semua telah mengenali Asyraf . Bapanya kelihatan gembira sekali tatkala Asyraf menyatakan niatnya untuk bertunang dengan Aleya dahulu sementara menunggu Aleya tamat belajar . Aleya tidak banyak bercakap gara-gara terkejut dengan perubahan drastik Asyraf . Memikat sekali . Walaubagaimanapun , sehari aje dia berkelakuan begitu . Esoknya , dia mula balik membebel sana , membebel sini . Asyraf hanya mampu tersenyum dan tersenyum . Aleya pula asyik terpikat dan terpikat . Alahaii ! Kahwin cepat-cepatlah !
            “Ye lah ..” Kaca mata hitam tadi diserahkan kepada Aleya . Aleya tersengih aje . Tangannya sibuk memeluk buku sambil merapikan rambutnya sebelum mengajak Asyraf keluar . Asyraf yang memandu Ferrari merah itu segera menyaingi langkah kekasihnya yang tidak lama lagi akan bergelar tunangannya .   
            Asyraf mengenakan t-shirt putih bercorak sedikit abstrak di belakang dan depan baju bersama seluar berkain kanvas tetapi  mempunyai banyak kocek dan butang . Smart ! Manakala Aleya kelihatan sempoi bersama skirt lycra labuh berwarna kuning dipadankan dengan kemeja yang di tuck in berwarna putih . Pinggangnya dihiasi dengan tali pinggang halus . Terserlah imej comelnya . Kalau tak , Asyraf tidak akan terpikat . Banyak mata –mata yang terarah ke arah mereka sejak dari tadi . Tiba –tiba mereka diserbu oleh rakan –rakan sendiri .
            “Kau orang couple ??!” Tanya mereka serentak . Asyraf dan Aleya berpandangan seraya tersenyum .  Aleya tidak meminta pun hadiahnya kerana berjaya memikat Asyraf . Perasaannya terhadap Asyraf ikhlas sekarang . Bukan kerana VAIO lagi . Huhu .
            “So ?” Tanya mereka semula . Juga , serentak . Aleya sempat mengenyitkan matanya . Asyraf tersenyum sumbing . Terserlah lesung pipitnya yang dalam di pipinya sebelah kiri . Comel !
            “OH MY GOD . YOUR TASTE IS AWFUL ASYRAF !” Serentak mereka mengarahkan pandangan mereka ke arah lima orang gadis yang berpakaian sendat sana , sendat sini bersama muka yang disolek seperti hantu . Aleya dan Asyraf berpandangan semula . Ada gentar di mata Aleya , ada cinta di mata Asyraf . Perlahan senyuman diukir dan berbisik …
            “It’s gotta be alright dear .”

B.E.R.S.A.M.B.U.N.G. J

           
           
            

10 comments:

This one best sangat-sangt . dh bc kt blog .. :D

best....
klakar ade, sweet ade...
best la... ^^

Ellyne ! Best gilak ni .. Part 2 kat ne ?

bessssttttt sangat dear... <3 <3

nak sambungan nyerrr.... :)

Eppy safri : betul2 ! best sessssssaaaaaannnngggggaaaatt ! ><

comell+best ! suka suka suka ! =D

Haishh Elly ! Sweet tahap diabetes ni ! hehe

Comel jaa cerita ni . Suka suka :DDD

kat mana boleh bace part 2 yer best sgt citernya

Post a Comment