Cerpen : PENANTIANKU

Posted by Smat Goal Ent 2:37 AM, under | 1 comment




Hati ini terasa sunyi tanpa nafas cintamu,
Hidup ini sepi tanpa senyuman darimu,
Diri ini senyap tanpa jiwa kasihmu,
Ruang hatiku gelap tanpa arah untuk melangkah.
                                                   
 -Hamba Allah yang sentiasa mencintaimu kerana ALLAH-

           
Qaseh Is’ad meletakkan kembali kertas kecil  yang baru dibacanya di dalam laci. Perasaan aneh tiba-tiba bermain di benaknya. Sejak dua tiga menjak ni, dia selalu mendapat kertas kecil yang bertitipkan lebih kurang kata-kata cinta itu. Namun dia tidak berani untuk mengatakan sesiapa kerana sepanjang dia berada Universiti Malaysia Sabah ini, dia tidak pernah bermain cinta dengan sesiapa. Bukan di sini sahaja, malah semasa dia kecil sekalipun. Baginya lebih seronok jika bercinta selepas kahwin.

“Is’ad? ” panggil Ana kawan sekuliahnya.

“ Ya?”

“ Mak dan ayah kau dah sampai.”

Is’ad terus menarik muka senyum. Dia mendekati Ana dan mengucapkan terima kasih kepadanya. Ana cuma tersenyum. Dia tahu Is’ad sangat merindui keluarganya. Nak buat macam mana, sudah tiga bulan Is’ad tidak pulang ke kampung. Begitulah pengorbanan seorang pelajar. Mujurlah ada abangnya di sini. Namun sekejap lagi, abangnya akan tinggalkan dia seorang sini sebab esok abangnya dah konvo.

“Assalamualaikum mak, ay….” Kata-kata Is’ad terhenti tatkala melihat ibunya sedang terduduk sambil mengurut kakinya. Dia mendekati ibunya lalu dicium tangan itu dan memeluk badan ibunya sambil mencium kedua-dua belah pipinya. Begitu juga dengan ayahnya.

“Mak, ayah kenapa ni?” soal Is’ad risau.

“ Tadi masa mak dengan ayah sedang melintas, ada kereta laju nak langgar mak kamu. Faham-fahamlah kami ni dah tua, jalan pun macam siput.  Mujur ada budak tu tolong mak. Kalau tak, tak tahu la macam mana.” Luah emaknya sambil menekan-nekan kakinya yang telah dibalut dengan kain kasa.

 “Ehh…Tak faham bahasa ke diorang itu. Tahu orang sedang melintas. Tekanlah brek tu. Sia-sia je Jeneral Harley Earl cipta brek.” marah Is’ad.

“Qaseh tak payah risau la. Mak kamu tidak ada apa-apa tu. Saja nak bermanja dengan ayah.” Usik ayahnya. Mereka bertiga senyum bahagia.
Semasa dirumah, Is’ad lebih suka dipanggil Qaseh. Entah la. Tiba-tiba sampai sini, nama hujungnya menjadi peminat. Lantaklah. Lagipun kedua-duanya itu nama dia.

“ Siapa yang tolong emak ni?”

“Ada seorang budak lelaki ni. Cantik budaknya. Baik pula tu. Kalau jadi menantu emak pun, apa salahnya.” Usik ibunya pula sambil memandang suaminya. Muka Is’ad tiba-tiba merah apabila ibunya berkata begitu.






Is’ad dan Ana berjalan seiring menuju ke masjid. Seharian mereka pergi menyibuk dekat Majlis Konvokesyen abangnya. Nak buat macam mana, banyak sangat makanan dekat sana. Hehe.

“Mak kau dah balik ke?” soal Ana.

Yup. Aku baru lepas hantar dia dekat Lapangan Terbang tadi.

“Awal balik.”

“Hmm…abang aku ada temuduga esok. Sebab itulah balik terus.”

Ana mengangguk-angguk tanda faham. Tiba-tiba mereka berhenti tatkala mendengar nama Is’ad disebut dari belakang.

“Ameer,! Salah seorang seniornya. Merangkap kawan sebilik abangnya. Buat apa dekat sini?” soal Ana. Is’ad hanya berdiam diri di sisi Ana kerana dia tidak kenal manapun dengan lelaki dihadapannya kini. Dia cuma nampak lelaki itu semasa bersama abangnya tadi aje. 

“Boleh saya cakap dengan Is’ad sekejap?” tanya Ameer kepada Ana.

“Hmm..”

Ameer Qayyum memandang mata Ana, meminta untuk ditinggalkan mereka berdua. Ana mengangguk faham. Lalu dia meninggalkan mereka berdua. Is’ad yang sedikit terkejut dengan tindakan Ana terus memegang tangannya.

“Takkan kau nak tinggalkan aku sorang-sorang. Aku takutlah.”

“ Tak. Aku tak tinggal kau la. Aku tunggu kau dekat kerusi tu.” Tunjuk Ana. Is’ad mengangguk.






Is’ad merenung siling kamarnya. Dia memandang kipas yang sedang berpusing laju. Di dalam fikirannya kini cuma ada satu hal sahaja iaitu kawan abangnya, Ameer Qayyum.

“Is’ad, macam mana belajar?”

“Alhamdulillah dapat ikut lagi buat masa sekarang. By the way, tahniah for your convocation”. Ameer senyum tatkala mendengar kata-kata itu.

“Baguslah kalau macam tu. Err…terima kasih.”

Is’ad yang sedikit rasa kekok hanya bermain-main dengan jari-jemarinya dibawah meja. Dia tidak berani memandang wajah lelaki dihadapannya kini.

            “Ada apa tujuan awak nak jumpa saya?” tanya Is’ad perlahan. Dia tak nak dicop sebagai perempuan sombong pula. Tambahan pula, lelaki ini kawan abangnya.

            “Is’ad ada menerima kertas kecil?”

Is’ad sedikit kaget mendengar pertanyaan itu. Adakah lelaki ini? Jantung Is’ad semakin kuat bekerja tatkala ini.

            “Ada,” jawapannya itu menimbulkan tanda tanya di fikirannya apabila muka seniornya berubah menjadi merah.

            “Jadi ma….cam mana?” tersekat-sekat Ameer bertanya.

            “Macam mana apa?”
            “Hmm…..Is’ad terima abang?” semakin merah mukanya. Is’ad jadi geli hati pula.

            “Maksud awak?” Kekok untuk membahasakan dirinya abang.

            “Is’ad, memandangkan hari ini hari terakhir abang di sini, biarlah abang berterus terang sahaja. Sebenarnya abanglah yang menghantar surat itu. Abang sukakan Is’ad. Namun abang tidak berani untuk meluahkan perasaan itu. Abang takut kalau-kalau itu hanya suara syaitan. Jadi abang biarkan. Namun fikiran abang tidak pernah lekang dari mengingati Is’ad. Jadi, abang ambil keputusan untuk solat istikharah. Alhamdulillah, abang rasa itu bukan suara syaitan lagi. 3 malam berturut-turut abang solat dan tiga malam itulah Is’ad muncul dalam mimpi abang.”

Is’ad yang mendengar luahan itu diam seribu bahasa. Rasanya jantung dia dah tercabut entah ke mana. Tiba-tiba dia merasakan darahnya menyerbu kemukanya.

            “Awak maafkan saya. Saya masih belajar. Bukan saya tak nak kahwin masa muda walaupun saya tahu hal ini adalah terbaik di sisi agama, tapi saya masih ada kedua-dua ibu bapa yang selama ini menjaga saya. Saya telah berjanji dengan mereka untuk belajar bersungguh-sungguh dan membawa kepada mereka segulung ijazah. Nanti kalau saya kahwin nanti, saya takut tak mampu menjadi isteri solehah dan tidak berjaya membawa segulung ijazah kepada mak dan ayah saya. Dua-dua rugi.” Is’ad berani untuk berkata-kata. Namun kata-katanya itu ikhlas di perdengaran Ameer Qayyum.

            “Abang faham Is’ad. Abang harapkan pembalasan cinta dari Is’ad kelak. Abang akan sentiasa menunggu Is’ad.”






4 tahun kemudian….

“Mak, semalam abang ada bagi cadangan nak pergi buat Umrah. Boleh ke mak?”

“Baguslah tu. Benda baik mak takkan halanglah. Nanti bolehlah kamu doakan jodoh kamu sekali.”

Is’ad tersenyum mendengar kata-kata emaknya. Is’ad pun tidak faham akan dirinya yang tidak jumpa-jumpa dengan jodohnya. Sudah banyak kali emaknya mengaturkan perjumpaan dengan lelaki-lelaki anak-anak kenalannya. Namun apa orang tua-tua cakap, kita hanya bisa merancang, Allah yang menentukan. Rasanya sudah lima orang yang telah datang bertandang ke rumahnya, namun seorang pun tidak ‘lekat’.

“Adakah dia masih menunggu lamaran Ameer Qayyum?”

Entahlah. Dia kelu. Akhir sekali dia mengambil keputusan untuk melakukan Umrah. Orang cakap, doa di sana lebih makbul. Tambah-tambah di Raudhah.






“Alhamdulillah, akhirnya sampai juga ke destinasi yang sering diimpi-impikan.” Kata Is’ad kepada abangnya sambil menyeka air matanya apabila melihat keindahan Makkah. Kalau dulu-dulu, dia hanya nampak didalam TV, sekarang ni secara life depan matanya.

Selama dua minggu dia akan berada disini untuk mengerjakan Umrah di bawah Ash-Har Travel. Dia akan memenuhi masanya itu dengan sepenuhnya.

Baru semalam rasanya dia sampai, namun hari ini dia sudah mengangkat beg untuk kembali pulang ke Malaysia. Masa kini semakin hari semakin cepat. Ia merupakan antara tanda-tanda kecil kiamat. Subhanallah.

Namun, hanya satu perkara yang masih segar bermain di fikirannya, iaitu perjumpaan antara dia dengan Ameer Qayyum.

            Pada mulanya dia agak terkejut dengan pertemuan dengan seorang lelaki yang wajahnya amat menyerupai Ameer semasa dia sedang membeli barang-barang cenderahati untuk orang-orang di Malaysia. Namun segalanya terjawab apabila orang itu menegurnya.

            “Assalamualaikum Is’ad kan?” tegurnya. Disisinya berdiri seorang perempuan yang bertudung labuh. Namun wajah itu tidak mampu dikenalinya kerana perempuan itu memakai purdah.

            “Waalaikumussalam. Ya. Awak buat apa dekat sini?” soalan yang agak tidak logik dek akal. Mestilah dia buat haji atau umrah. Is’ad, Is’ad.! 

            “Alhamdulillah, abang buat Umrah. Is’ad pula?”

            “Sama lah.”

            “Mana suami?”

            “Is’ad belum kahwinlah.” sampuk abang Is’ad yang baru siap membayar. Lalu dia menghulurkan tangan kepada Ameer. Sebuah senyuman dilakarkan.

            “Oh lupa. Kenalkan Ummie Munirah.” Is’ad menghulurkan tangan kepada orang yang dimaksudkan. Tiba-tiba hatinya berasa gusar.

            “Isteri ke?” soalan abangnya sedikit sebanyak membuat hatinya tertunggu-tunggu jawapan dari mulut Ameer. Tiba-tiba terngiang-ngiang kata-kata Ameer dulu.

“Abang akan tunggu Is’ad..”

Ameer hanya menjawab dengan senyuman di bibir. Selepas itu matanya beralih kepada muka Is’ad. Dia perasan mukanya berubah menjadi keruh. Ameer dan abangnya yang perasan dengan perubahan tersebut hanya senyum sendiri.






Beberapa minggu kemudian…..


Alhamdulillah. Doanya telah dimakbulkan Allah. Tadi, ibunya kata ada orang datang merisik dan terus bertunang dengannya.

Selepas jumpa dengan Ameer dan isterinya hari itu, jiwanya terus kosong. Dia terus cakap dengan emaknya untuk menerima sesiapa sahaja yang datang bertanyakannya.

“Qaseh macam mana?”

“Jika itulah keputusan emak, itu jugalah keputusan Qaseh.”

Emaknya memeluk tubuhnya kejap.

“Alhamdulillah,” terdengar perlahan perkataan itu digegendang telinganya.

“Is’ad, tadi mereka telah menetapkan tarikh perkahwinan. Kami sepakat untuk mengadakan majlis dua bulan lagi. Kamu setuju ke?”

“Qaseh setuju mak,” ucapnya dengan nada yang terkejut. Cepatnya.!

Tibalah hari perkahwinan mereka…

Emaknya kelihatan sibuk melayan tetamu-tetamu yang hadir. Is’ad sedang bermake-up didalam kamarnya. Ramai sepupu sepapat, saudara-mara yang hadir memeriahkan majlis mereka. Tidak lupa juga sahabat-sahabatnya yang diundang untuk ke majlis tersebut kecuali Ameer Qayyum. Dia tidak berani untuk mengundang lelaki itu kerana dalam diam, dia juga menyimpan perasaan kepada Ameer. Dia takut nanti dia bertukar fikiran.

“Alahai cantiknya anak saudara pak ngahnya.” Usik pak ngahnya selaku abang kepada emaknya.

Dia tersenyum mendengar kata-kata itu.

“Kembang kempis dah hidung tu.” Ditambah pula oleh mak ngahnya. Sekali lagi dia tersipu malu.

“Is’ad dah siap?” tiba-tiba datang emaknya. Kata-katanya telah menguatkan denyutan jantung Is’ad.

Mak Andam yang sedang memake-up nya menyampuk.

“Siap dah.”

Dia keluar diiringi mak andam disisi. Sekali lagi jantungnya telah hilang entah ke mana.

Apabila semuanya berada diposisi masing-masing, Ucapan akad nikah cukup jelas di gegendang telinganya. Namun suara itu. Suara itu.!

“Ahh…mungkin halusinasiku saja.!” marah Is’ad kepada dirinya sendiri.

Qaseh Is’ad yang tadinya hanya menunduk mengangkat wajahnya apabila emaknya menyuruh dia menyalami tangan suaminya. Dia masih tidak berani untuk melihat gerangan dihadapannya. Disambut tangan itu lalu dicium penuh syahdu. Tiba-tiba dahinya terasa hangat. Banyak flash yang menangkap scene itu. Malunya. Dia rasa mukanya telah merah.

“Buruk sangat ke muka abang ni Is’ad? Sombongnya dia. Tak nak tengok pun,” bunyi suara suaminya bernada usikan.

Dengan lafaz basmallah, dia mengangkat wajahnya. Alangkah terkejutnya dia.!

“Abang Ameer.!” Teriaknya.

Ameer tergelak kecil diiringi abangnya dan semua yang berada di situ.

“Tak sangka Meer, kau yang jadi adik ipar aku. Patutlah baik semacam dengan aku selama ni.” Qaseh Is’ad dan Ameer hanya tersipu-sipu malu. Yang lain tu, habis gelakkan mereka.

Qaseh menyalami emaknya. “Kalau Qaseh nak tahu, dia lah yang tolong mak hari tu. Tak sangka masin juga mulut mak ni.” Muka Qaseh yang baru sahaja hendak reda dari merahnya, kembali merah.

“Sebenarnya abang dan Ameer lah yang rancang nak ke Umrah hari tu. Ingatkan Ameer bertepuk sebelah tangan, rupanya tak.” Qaseh Is’ad membulatkan mata memandang abangnya.

“Macam mana abang tahu tak?” soal Qaseh Is’ad ingin tahu.

“Yelah. Muka adik abang ni masam mencuka je masa balik hari itu. Lepas itu, minta mak terima siapa sahaja yang datang bertanyakan Qaseh. ” Usik abangnya lagi.

“Sebenarnya tu kakak abang lah.” Usik Taufiq menambahkan ‘kemerahan’ pada muka Qaseh Is’ad.

“Abang.” Teriak Qaseh Is’ad sambil tangannya mencubit lengan Ameer.

“Adik ni sabar lah sikit. Lambat lagi nak malam.” Sampuk abangnya. Is’ad terus bangun mengejar abangnya apabila semua orang gelakkannya.


TAMAT





1 comments:

This comment has been removed by the author.

Post a Comment